Belum Diakui UNESCO: Budaya Indonesia Yang Perlu Diapresiasi

Lalita Wijayanti

Indonesia memiliki sejarah dan keanekaragaman budaya yang sangat kaya. Selain pulau-pulau yang indah, negara ini juga mempunyai berbagai jenis makanan, tarian, musik, dan kerajinan yang menarik untuk dijelajahi. Sayangnya, masih banyak budaya di Indonesia yang belum diakui oleh UNESCO. Inilah salah satu kekurangan yang perlu diperbaiki, karena pengakuan UNESCO dapat membantu mempromosikan kekayaan budaya Indonesia ke dunia.

Mari kita lihat beberapa warisan budaya yang belum diakui oleh UNESCO.

Reog Ponorogo

Kita semua tahu Reog sebagai tarian rakyat tradisional dari Ponorogo, Jawa Timur. Penari dalam kostum kuda kepang yang indah memperagakan kisah sejarah legendaris tentang perjuangan melawan setan. Namun, sayangnya, hingga saat ini, Reog Ponorogo belum diakui sebagai warisan budaya dunia oleh UNESCO.

Penyebabnya mungkin karena kurangnya promosi, atau mungkin karena upaya yang tidak memadai dalam melestarikan dan memperkenalkan Reog kepada dunia internasional. Padahal, Reog Ponorogo adalah salah satu budaya lokal yang memiliki daya tarik dan potensi untuk menjadi magnet wisatawan. Mari bersama-sama melestarikan Reog Ponorogo dan mempromosikan sebagai warisan budaya yang penting di Indonesia.

Rumah Gadang

Sumatera Barat memiliki sejumlah rumah adat yang indah dan unik, termasuk Rumah Gadang. Ini adalah jenis rumah adat Minangkabau yang dibangun dengan atap bertingkat yang menonjol ke belakang seperti tanduk kerbau. Rumah ini diapresiasi karena daya tahan yang baik dan peran pentingnya dalam kehidupan masyarakat. Namun, sayangnya, UNESCO belum mengakui Rumah Gadang sebagai warisan budaya dunia.

Kita perlu mengapresiasi keindahan rumah adat ini dan mempromosikan keunikan budaya Sumatera Barat agar lebih dikenal oleh dunia.

BACA JUGA:   24 Gambar Rumah Adat Stik Es Krim

Keris

Keris adalah senjata tradisional Indonesia yang terkenal karena keindahan dan keunikan ukiran pada bilahnya. Selain itu, Keris juga memiliki makna spiritual yang dalam dan dipercayai mempunyai kekuatan magis. Keris menjadi simbol kebanggaan dan identitas Indonesia, namun sayangnya, hingga saat ini, UNESCO belum mengakui Keris sebagai warisan budaya dunia.

Kita harus menunjukkan keragaman budaya dan sejarah Indonesia kepada dunia. Mari memperjuangkan agar Keris segera diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia.

Udeng

Udeng adalah bentuk tradisional dari sorban yang biasa digunakan oleh masyarakat Bali. Udeng terbuat dari kain dan dipakai di kepala dengan cara melilit dan mengikatnya. Udeng dipakai pada acara adat dan ritual keagamaan di Bali. Sayangnya, Udeng belum diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia.

Melalui pengakuan UNESCO, Udeng dapat memainkan peran penting dalam mengembangkan seni dan budaya Bali, serta membantu melestarikan warisan budaya Indonesia secara keseluruhan.

Wayang Golek

Wayang Golek adalah salah satu jenis boneka tangan tradisional Indonesia yang dibuat dari kayu dan kain. Wayang Golek adalah salah satu bagian penting dari kebudayaan Indonesia. Namun, sayangnya, Wayang Golek belum diakui oleh UNESCO sebagai warisan budaya dunia.

Mari kita bersama-sama melindungi dan melestarikan warisan budaya Indonesia, terutama Wayang Golek, dan mempromosikan kebudayaan Indonesia ke seluruh dunia.

Kesimpulan

Indonesia memiliki keanekaragaman budaya yang sangat kaya. Sayangnya, masih banyak budaya di Indonesia yang belum diakui oleh UNESCO. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memperjuangkan pengakuan UNESCO untuk budaya Indonesia yang belum terakui, agar bisa lebih dikenal di dunia. Mari bersama-sama melestarikan, dan mempromosikan keindahan budaya Indonesia.

Also Read

Bagikan: