Budaya Politik Indonesia Adalah: Sejarah, Jenis, dan Pengaruhnya pada Masyarakat

Rizki Mansur

Indonesia merupakan negara yang memiliki budaya politik yang unik dan beragam. Budaya politik dapat didefinisikan sebagai pola perilaku individu atau kelompok dalam menghadapi masalah politik dan sosial. Budaya politik ini dapat memengaruhi cara individu dan kelompok berpartisipasi dalam kegiatan politik, serta proses pembentukan kebijakan pemerintah.

Sejarah Budaya Politik di Indonesia

Budaya politik di Indonesia terbentuk sejak masa penjajahan Belanda. Pada waktu itu, masyarakat Indonesia mengalami diskriminasi dan pengabaian dalam bidang politik. Meski begitu, gerakan nasionalisme dan perjuangan kemerdekaan berhasil mengubah cara pandang masyarakat terhadap politik.

Setelah Indonesia merdeka, budaya politik di Indonesia mengalami perubahan. Pada awalnya, masyarakat Indonesia cenderung memiliki sifat pasif dan kurang percaya diri dalam berpartisipasi dalam kegiatan politik. Namun, dalam perkembangannya, budaya politik di Indonesia mengalami perubahan ke arah yang lebih proaktif, terutama setelah reformasi pada tahun 1998.

Jenis-Jenis Budaya Politik di Indonesia

Budaya politik di Indonesia dapat dibagi menjadi beberapa jenis, antara lain:

Budaya Politik Partisipan

Budaya politik partisipan adalah budaya politik yang menekankan pada partisipasi aktif masyarakat dalam kegiatan politik. Masyarakat yang memiliki budaya politik partisipan ini cenderung berpartisipasi dalam kegiatan politik secara individu maupun kelompok.

Budaya Politik Kaula

Budaya politik kaula adalah budaya politik yang menekankan peran penguasa dan "klien" dalam berpolitik. Masyarakat yang memiliki budaya politik kaula cenderung pasif dan hanya mengikuti kebijakan penguasa tanpa mengkritisi.

Budaya Politik Parokial

Budaya politik parokial adalah budaya politik yang menunjukan ketidakpedulian masyarakat terhadap kegiatan politik. Masyarakat yang memiliki budaya politik parokial cenderung tidak peduli terhadap politik dan hanya berpartisipasi dalam hal-hal yang sekunder.

BACA JUGA:   Budaya Indonesia yang Go Internasional

Budaya Politik Subjek

Budaya politik subjek adalah budaya politik yang menekankan peran masyarakat sebagai objek, dalam arti tidak memiliki pengaruh pada kebijakan politik. Masyarakat yang memiliki budaya politik subjek cenderung pasif dan hanya menerima kebijakan politik tanpa memberikan masukan.

Budaya Politik Demokratis

Budaya politik demokratis adalah budaya politik yang menekankan pada partisipasi aktif dan kritis masyarakat dalam kegiatan politik. Masyarakat yang memiliki budaya politik demokratis cenderung memperjuangkan hak-haknya dan menyuarakan pendapat dalam proses pembentukan kebijakan.

Pengaruh Budaya Politik di Indonesia

Budaya politik di Indonesia memiliki pengaruh yang besar pada masyarakat. Salah satu pengaruhnya adalah dalam proses demokratisasi di Indonesia. Sejak reformasi pada tahun 1998, masyarakat Indonesia semakin proaktif dan kritis dalam berpartisipasi dalam kegiatan politik.

Selain itu, budaya politik di Indonesia juga memengaruhi pandangan masyarakat terhadap kualitas kehidupan politik di Indonesia. Masyarakat yang memiliki budaya politik demokratis cenderung menilai proses pembentukan kebijakan lebih baik dibandingkan dengan masyarakat yang memiliki budaya politik parokial, kaula, atau subjek.

Namun, budaya politik di Indonesia juga memiliki sisi negatif, seperti keterlibatan masyarakat dalam politik uang, politik identitas, dan politik kekerasan. Keterlibatan masyarakat dalam tiga jenis politik tersebut dapat menggoyahkan demokrasi di Indonesia.

Kesimpulan

Budaya politik di Indonesia sangat beragam dan dapat memengaruhi partisipasi masyarakat dalam kegiatan politik, serta proses pembentukan kebijakan. Ada lima jenis budaya politik di Indonesia, yaitu partisipan, kaula, parokial, subjek, dan demokratis. Meski ada pengaruh positif seperti dalam proses demokratisasi, ada juga pengaruh negatif seperti dalam keterlibatan politik uang, identitas, dan kekerasan. Oleh karena itu, penting bagi masyarakat Indonesia untuk memahami budaya politik di Indonesia untuk memperkuat demokrasi dan meningkatkan kualitas kehidupan politik di Indonesia.

Also Read

Bagikan: