Wisata religi makam syekh jumadil kubro

Gundana

Sebagai kawasan wisata alam dan religi, Bukit Turgo selalu memikat hati peziarah dan wisatawan yang mencari keindahan alam dan nuansa spiritual. Terletak di lereng selatan Gunung Merapi, wilayah Kabupaten Sleman, Provinsi DIY, Bukit Turgo memiliki petilasan dan makam Syeh Jumadil Kubra yang menjadi daya tarik utama bagi para peziarah.

Ketinggian Bukit Turgo yang mencapai 1000 mdpl membuatnya tampak indah dan menjadi bagian dari Taman Nasional Gunung Merapi yang menjadi habitat bagi aneka satwa dan tanaman langka. Namun, karena aktivitas Gunung Merapi yang saat ini berstatus Siaga Level 3, kawasan ini saat ini ditutup untuk umum.

Petilasan dan Makam Syeh Jumadil Kubra, Saksi Sejarah dan Spiritualitas

Makam Syeh Jumadil Kubra yang terletak di puncak Bukit Turgo, menjadi tempat wisata religi yang dikenal sebagai penyebar agama Islam periode awal di Pulau Jawa. Hingga kini, makam ini dikeramatkan dan menjadi tujuan ziarah bagi masyarakat.

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Ishadi Zayid, banyaknya peziarah dan wisatawan yang datang ke petilasan Syeh Jumadil Kubra semakin meningkat setelah dibangun jalur baru yang representatif menuju lokasi tersebut. Sebelum dibangun jalur baru, rata-rata hanya ada 400 hingga 500 pengunjung per bulan, namun setelah jalur jalan menjadi lebih nyaman dan aman, kunjungan meningkat menjadi sekitar 1.000 pengunjung per bulan.

Pembangunan jalan yang representatif tersebut memudahkan peziarah untuk sampai ke lokasi petilasan yang berada di lereng Gunung Merapi. Ishadi mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Pemerintah Provinsi DIY yang telah memperhatikan pengembangan destinasi wisata religi di Kabupaten Sleman.

Makam Syekh Jumadil Kubra: Tempat Wisata Religi Populer di Lereng Merapi

Bukit Turgo, sebuah kawasan di lereng selatan Gunung Merapi, Wilayah Kabupaten Sleman, Provinsi DIY memiliki makam dan petilasan Syekh Jumadil Kubra yang terkenal sebagai tempat wisata religi. Terletak di Dusun Turgo, Desa Purwobinangun, Kecamatan Pakem, bukit ini memiliki ketinggian 1000 mdpl dan merupakan bagian dari Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM), tempat habitat aneka satwa dan tanaman langka.

Namun, karena aktivitas Gunung Merapi yang saat ini berstatus Siaga Level 3, kawasan Turgo saat ini ditutup untuk umum.

Sejarah Syekh Jumadil Kubra Syekh Jumadil Kubra dikenal sebagai salah satu penyebar agama Islam di Pulau Jawa pada periode awal. Hingga kini, makam dan petilasan Syekh Jumadil Kubra kerap dikunjungi oleh wisatawan religi dan dikeramatkan oleh sebagian masyarakat.

BACA JUGA:   Terbaik Wisata Candi Ijo Dengan 14 Foto

Peningkatan Kunjungan ke Makam Syekh Jumadil Kubra Menurut Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman, Ishadi Zayid, jumlah wisatawan yang berkunjung ke petilasan Syekh Jumadil Kubra di Bukit Turgo Purwobinangun, Pakem semakin meningkat sejak dibangun jalur baru yang lebih representatif menuju lokasi tersebut pada 2021. Sebelumnya, rata-rata kunjungan sebanyak 400 hingga 500 pengunjung per bulan. Namun, setelah jalur jalan menjadi lebih nyaman dan aman, kunjungan meningkat menjadi sekitar 1000 pengunjung per bulan.

Ishadi mengatakan bahwa pembangunan jalan representatif memudahkan wisatawan untuk sampai ke lokasi petilasan yang berada di lereng Gunung Merapi. Ia pun mengapresiasi tinggi kepada Pemerintah Provinsi DIY yang telah memperhatikan pengembangan destinasi wisata religi di Kabupaten Sleman. Sebelumnya, jalur menuju petilasan hanya berupa jalan setapak sempit dengan beberapa bagian jalan yang licin dan tanpa pagar pengaman, yang cukup berbahaya bagi wisatawan.

Karena keteladanan akhlaknya, Syekh Jumadil Kubro sangat dihormati di Kerajaan Majapahit. Dakwahnya berhasil pada masa itu.

Harga Tiket Masuk Bukit Turgo : Rp5.000

Jam Buka: 24 Jam

No. Telepon:

Alamat: Desa Hargobinangun, Pakem, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia, 55582

Kabupaten Sleman yang terletak di sebelah selatan Gunung Merapi memang memiliki alam yang indah dan asri. Di daerah lerengnya, Sleman terkenal dengan kawasan wisata Kaliurang. Tak jauh dari tempat tersebut ada satu wisata alternatif yang bernama Bukit Turgo. Sedikit berbeda dengan Kaliurang, bukit ini merupakan perpaduan wisata alam serta religi.

Disebut begitu karena di kawasan bukit dengan tinggi sekitar 1000 Mdpl ini terdapat sebuah makam keramat. Makam milik Syeh Jumadil Kubra yang menurut kepercayaan sebagai sosok penyebar Islam di Jawa. Di samping itu suguhan panorama alamnya pun sangat memanjakan mata. Areanya begitu alami karena masih termasuk dalam kawasan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM).

Harga Tiket Masuk Bukit Turgo

Wisatawan yang ingin menikmati keindahan ataupun berziarah di Bukit Turgo akan dikenai tarif masuk. Harga tiketnya terjangkau dan sangat ramah kantong. Siapkan juga uang lebih untuk menikmati sajian kopi dan teh asli dari petani lokal.

BACA JUGA:   11 Foto Menarik Wisata Makam Sultan Aceh Kandang XII

Harga Tiket Masuk Bukit Turgo Tiket MasukRp5.000

Baca: DESA LEDOKSAMBI Tiket & Aktivitas

Jam Buka Bukit Turgo

Tidak ada jam operasional khusus yang berlaku di tempat wisata ini. Wisatawan bisa berkunjung kapan saja ke Bukit Turgo. Waktu terbaik untuk berkunjung adalah ketika siang hari ketika cuaca cerah. Namun banyak juga para peziarah yang berkunjung pada malam hari.

Jam BukaSetiap Hari24 Jam

Sekilas Tentang Bukit Turgo

Pemandangan indah Bukit Turgo

Bukit Turgo berada di sebelah selatan Gunung Merapi. Memiliki ketinggian sekitar 1000 Mdpl merupakan salah satu area terbaik untuk menikmati keindahan Merapi. Bukit ini pernah dilanda awan panas erupsi Gunung Merapi pada tahun 1994 dan 2006. Meski berada di kawasan rawan bencana namun hal itu tidak mengurangi rasa penasaran wisatawan untuk berkunjung.

Selain pemandangan yang indah bukit ini menjadi tempat persemayaman terakhir tokoh penting Islam di masa lalu. Di atas puncaknya terdapat makam Syeh Jumadil Kubra. Selain itu di tempat ini wisatawan bisa menikmati langsung komoditi khas petani lokal. Bukit Turgo sangat terkenal dengan produksi kopi dan teh yang khas dan berkualitas. Pada saat waktu-waktu tertentu berlangsung kirab budaya dari masyarakat setempat.

Ziarah Ke Makam Syeh Jumadil Kubra

Salah satu aktivitas favorit wisatawan yang berkunjung yaitu berziarah makam atau wisata religi. Berada di puncak bukit terdapat makam keramat miliki Syeh Jumadil Kubra. Masyarakat juga sering menyebutnya sebagai Kyai Turgo. Syeh Jumadil Kubra adalah salah satu sosok yang menyebarkan Islam di pulau Jawa pada periode pertama.

Makam keramat tersebut sangat terawat dengan baik. Memiliki warna merah muda dengan lantai berwarna hitam. Di area makam terdapat informasi yang menjelaskan silsilah keturunan Syeh Jumadil Kubra. Disebutkan beliau adalah generasi keenam keturunan Nabi Muhammad. Sehingga bisa dibilang Syeh Jumadil Kubra adalah nenek moyang para wali di Indonesia.

Di bawah area makam terdapat sebuah gua. Gua sering menjadi tujuan para peziarah melakukan tirakat dan berdoa.

Mendaki Santai

Jalur Pendakian Bukit Turgo

Puncaknya yang tidak terlalu tinggi membuat bukit ini cocok untuk sekedar mendaki santai. Bukit Turgo juga bisa menjadi tempat latihan untuk para pendaki pemula. Jalurnya tidak terlalu berat dengan kemiringan standar. Di sepanjang jalur pendakian masih sangat asri dengan pepohonan yang sangat rimbun.

BACA JUGA:   Wisata Masjid di Indonesia

Keistimewaan dari bukit ini wisatawan bisa melihat Gunung Merapi dengan sangat dekat. Gunung Merapi akan sangat kelihatan di depan mata dan seolah keduanya saling berhadapan. Selain itu lanskap lembah-lembah di sekitar Gunung Merapi juga terlihat jelas. Kemudian saat memandang ke bawah akan terlihat pesona Sungai Boyong yang berkelok-kelok.

Semakin tinggi jalur akan semakin menyempit. Areanya berupa semak-semak yang rimbun. Sehingga sensasi petualangan sangat terasa jika mendaki bukit ini. Di jalur pendakian terdapat dua buah aliran mata air yang dinamai Tuk Lanang dan Tuk Wadon.

Keragaman Flora dan Fauna Unik

Pemandang Gunung Merapi dari Bukit Turgo

Kawasan Bukit Turgo ternyata menjadi tempat tinggal dari flora dan fauna yang unik. Salah satu yang menarik perhatian adalah Anggrek Vanda Tri Color. Bunga tersebut adalah bunga endemi di kawasan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM). Selain itu ada terdapat juga 27 jenis tanaman bambu dan kebun Salak Pondoh.

Kemudian sekitar area bukit memiliki beragam hewan amfibi, khususnya katak. Beberapa di antaranya adalah katak Kongkang Racun, Katak Pohon Emas, Bangkong Kerdil, Katak Bertanduk, Bangkong Kolam dan masih banyak lagi.

Nikmati Sajian Kopi dan Teh Petani Lokal

Kawasan Bukit Turgo ternyata juga terkenal dengan produk kopi dan tehnya yang berkualitas. Di sepanjang perjalanan wisatawan akan sering melihat perkebunan teh dan kopi dari penduduk setempat. Jika tak puas sekedar melihat kebun bisa juga melihat langsung proses produksi kopi maupun teh.

Wisatawan bisa ikut dalam pengolahan dan peracikannya hingga siap seduh. Teh dan kopi yang sudah siap seduh dijual dengan harga yang sangat murah dan bisa jadi oleh-oleh.

Fasilitas Bukit Turgo

Obyek wisata ini sudah memiliki sarana dan prasarana yang memadai. Tersedia area parkir, toilet dan kamar mandi hingga mushola. Bagi yang ingin bermalam terdapat penginapan di rumah-rumah warga dengan harga yang terjangkau. Tersedia pula pusat oleh-oleh yang menyediakan produk panen masyarakat setempat seperti kopi, teh dan salak pondoh.

Baca: Lava Bantal Museum Alam di Sungai Opak

Lokasi Bukit Turgo

Destinasi wisata ini beralamat di Desa Hargobinangun, Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Hanya berjarak sekitar 6km dari kawasan wisata Kaliurang. Sementara dari pusat kota Sleman berjarak 20km dan bisa ditempuh dalam waktu 30-45 menit.

Also Read

Bagikan: